Pameran Pendidikan (LEE 2017) di SMA Lokon akan diselenggarakan Sabtu, 28 Oktober 2017 Pendaftaran 0431.3511929

05 April 2012

Project Based Learning (PBL): Masalah Riil Diubah Jadi Produk Oleh Siswa


Sporthall, Suasana Penerimaan Rapor, 3 April 2012


Hari Selasa kemarin (3/4/2012), adalah hari penerimaan rapor mid-semester bagi siswa-siswi  sebuah SMA di kaki Gunung Lokon. Tidak seperti biasanya. Penerimaan rapor yang wajib diambil oleh orang tua atau wali, tidak lagi di kelas-kelas.  Semua kegiatan dipusatkan di Sporthall yang sehari-hari dipakai untuk olah raga Basket atau Badminton indoor.

Cuaca cerah. Sporthall hari itu dipenuhi lebih dari 500 orang, termasuk orang tua/wali siswa yang datang mengambil rapor sekaligus menjemput anak dari asrama untuk liburan Paskah selama 1 minggu. Bisa dibayangkan betapa gaduhnya suasana penerimaan rapor saat itu.

Siapapun yang memasuki sporthall pada hari itu, seperti saya, dibuat tercengang melihat gedung olah raga itu disulap menjadi ajang pameran dan performance art dari para siswa. Setiap kelas baik SMP maupun SMA mempunyai  booth atau ruang pamer yang sekaligus tempat pembagian rapor. Tak ketinggalan booth dari OSIS SMP dan SMA. Jadi dalam gedung itu,  berdiri 16 booth dan setiap booth memamerkan karya seni dan kreatifitas para siswa. Sungguh pemandangan yang luar biasa.

Menempati ruang tengah, telah disiapkan meja moderator dan kursi-kursi yang nantinya dipakai untuk mendengarkan ceramah dari  salah satu  anggota DPD RI asal Propinsi Sulut,  Bapak Ferry FX Tinggogoy yang diundang untuk memberikan “motivation training” bagi siswa, guna memicu semangat siswa untuk tekun dan disiplin dalam belajar demi masa depan . Inilah slah satu aplikasi dari kurikulum berbasis kehidupan yang menjadi ciri khas sekolah berasrama ini.

Bp. Tommy Moga, Menyerahkan Rapor Kepada Siswa Timika, Papua, LPMAK

“Penerimaan rapor kali ini merupakan hasil dari PBL dan Performance art” tulis Agnito, salah satu guru ICT dan senior training Intel Corp. yang menyebarkan foto-foto kegiatan di jejaring sosial. Membaca caption-nya, saya bertanya apa itu PBL? Lalu dijawab oleh Agnuto,  PBL singkatang dari Project Based Learning. Bukan Problem Based Learning (Belajar Berdasar Masalah). 

“Bedanya, kalau problem based terserah masalahnya bisa apa saja sedangkan Project Based masalah lebih ditekankan pada masalah riil yang dihadapi sehari-hari oleh peserta didik dan menghasilkan produk yang nantinya akan dipertunjukkan pada siapa saja tergantung stake-holder dalam proses KBM kita. Sama-sama Problem Solving, tapi ada riset terlebih dahulu” demikian kata Agnito yang mendampingi proses PBL siswa.

“Setelah ceramah Bapak Ferry FX Tinggogoy selesai, Kepala Sekolah bersama guru wali kelas mengumumkan siapa yang menjadi juara di kelasnya. Penghargaan diberikan kepada siswa yang meraih rangking juara 1, 2 dan 3 dalam bentuk piagam penghargaan. Di lain pihak, orang tua yang hadir mendapatkan informasi bahwa untuk meraih prestasi belajar siswa harus berkompetisi dengan siswa lain”, demikian sambutan salah seorang guru untuk mengantar acara penerimaan rapor.
Foto Bersama dengan Bp. Ferry  FX Tinggogoy, Anggota DPD RI, dari Sulut

Lalu apa hubungan antara PBL (Belajar Berdasar Proyek) dan semua kegiatan yang diselenggarakan di sporthall itu? Pertanyaan itu membuat saya gundah karena saya belum menemukan jawaban dari manfaatnya metode PBL itu. Apakah orang tua atau wali yang hadir saat itu menangkap pesan di balik keramaian sport hall? Entahlah.

Yang jelas, hasil karya seni kreatifitas siswa yang dipajang di masing-masing booth, ternyata dijual. Yang membeli, ya orang tua dan wali yang datang. Tak ada pembeli lain. Satu dua terlihat ada guru yang tertarik untuk membelinya. “Kami sedang cari duit untuk mendanai iven Lokon Cup yang akan melibatkan seluruh tim Basket se-Sulut bulan Juni yang akan datang. Berdasarkan pengalaman, subsidi tidak mencukupi. Karena itu, sejak awal kami bertekad mencari dana dengan berbagai macam cara sesuai dengan kemampuan kami. Kami sudah terbiasa menjual pisang goreng atau martabak kepada siswa. Kali ini kami ingin produk kreatifitas kami mampu menghasilkan uang. Keuntungan penjualan itu, untuk menambah pundi-pundi OSIS guna mensukseskan kegiatan akbar nanti.” kata salah satu pengurus OSIS.

Tiga Catatan Penting, Virtus, Veritas dan Fides

Kegiatan di sport hall itu baru gelaran pertama dari sebuah langkah awal yang memberi suasana gembira kepada orang tua setelah melihat produk-produk kreatif siswa yang dipamerkan. Mengelola masalah riil yang dihadapi siswa menjadi produk yang bernilai secara ekonomis, menjadi acuan dalam kegiatan itu. Semoga dengan metode PBL ini siswa, bukan menjadi konsumen yang konsumtif tetapi mampu menghasilkan dan menciptakan produk yang diminati pasar. 

Tulisan ini menjadi HL di Kompasiana, silahkan click di sini

0 komentar: